Budak-budak banyak "Main".

Sunday, August 2, 2009

Di Mana silapnya? inilah jawapan yang diberikan oleh pelajar2 tingkatan 3 sekolah aku, skali tgk rasa kelakar, tgk lg skali rasa nak blasah budak2 tu pun ada gak. Akan tetapi ini realiti yang ditunjukkan oleh budak2 tingkatan tiga sekolah aku. Jika dianalisis, kita dapat buat beberapa kesimpulan. Pertama, mungkin disebabkan oleh kelemahan dalam PPSMI, kerana bagi pelajar luar bandar khususnya di sabah dan sarawak, mungkin mereka belum bersedia untuk menerima PPSMI. Oleh kerana tidak faham kehendak soalan, jadi itulah jawapan yang diberikan (dalam gambar).





Kedua, mungkin disebabkan kelemahan pelajar itu sendiri yang tidak memberikan sepenuh perhatian dalam pelajaran. Berdasarkan kelas2 tambahan yang diwujudkan , tidak ramai yang hadir ke kelas tersebut walaupun rata2, ramai yang masih lemah dalam pelajaran. Sesuatu yang pasti ialah dapat kita lihat kelemahan tersebut khususnya dalam matapelajaran sains dan matematik. Para pelajar pada masa kini juga masih ramai yang terpengaruh dengan budaya2 luar dan bagi pelajar2 di bahagian Kapit, pengaruh budaya Indonesia jelas dilihat termasuklah dari segi gaya pakaian, percakapan dan muzik. Mereka lebih tertarik terhadap cara penampilan diri dengan meniru gaya pakaian, percakapan, muzik artis-artis luar.





Walaubagaimanapun, jika kita perhatikan, media massa pada masa kini jelas memainkan peranan penting dalam mempengaruhi minda para pelajar. Banyak drama2 Indonesia ditayangkan di segenap saluran televisyen. Malah, media massa di Malaysia juga banyak menonjolkan artis2 dari barat dan Indonesia. Jadi, perkara ini haruslah diberi perhatian sewajarnya oleh semua pihak yang seharusnya berusaha menyekat pengaruh-pengaruh tersebut.





Secara keseluruhannya, alam persekolahan pada masa kini bukan lagi sesuatu yang mudah untuk diuruskan seperti suatu ketika dahulu. Masyarakat kita kini haruslah memberi penekanan dan memainkan peranan masing2 dalam membendung budaya negetif sekaligus barusaha dalam "menghasilkan seorang manusia". Hal ini kerana, remaja pada masa kini adalah generasi pemimpin negara pada masa depan. so, lets think 4 its. sekian.


2 comments:

-D@useDi- said...

budok2 gini mu tampar je kepala laju2,,suh blajar malah,,suh mabuk nk,,bengong sungguh budok sini kan pendi kan????

pendi said...

hehe, kawe ingat nk tampar gok, geram sgt, ore suruh ngaji, set ya duk main2, berat2..

There was an error in this gadget